Mahasiswa ITS Bikin Skripsi 3.045 Halaman, Apa Isinya?

Reporter : Maulana Kautsar
Jumat, 19 Juli 2019 17:02
Mahasiswa ITS Bikin Skripsi 3.045 Halaman, Apa Isinya?
Sempat hanya tidur dua jam sehari untuk menyelesaikan tugas akhirnya.

Dream - Mahasiswa Departemen Teknik Infrastruktur Sipil Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Muharom Gani Irwanda, menyelesaikan tugas akhir dengan luar biasa.

Dia menulis skripsi setebal 3.045 halaman. Awalnya, dia tak mengira tugas akhir itu menyampai tiga ribuan halaman.

" Saya pikir hanya di kisaran seribu ternyata sampai tiga ribuan," kata Gani seperti dilansir Jatimpos, Jumat, 19 Juli 2019.

Semula Gani mengerjakan bab satu sampai tiga dari halaman 1 hingga 152. Selanjutnya, bab IV sampai VIII dari halaman 153 sampai 2.893.

" Sisanya adalah lampiran dan cover," ujar mantan juara Kompetisi Bangunan Gedung Indonesia (KBGI) 2017 ini. 

 

1 dari 5 halaman

Mengurangi Jam Tidur

Gani mengaku mengerjakan bab empat hingga lampiran tidak lebih dari satu bulan. Apalagi, saat mengerjakan itu Gani sedang sibuk magang di salah satu perusahaan BUMN.

Selama proses pengerjaan, dia terus memantau layar laptop selama 15 jam. Tak tanggung-tanggung, selama satu minggu sebelum sidang skripsi, Gani rela memangkas jam tidurnya menjadi dua jam per hari.

" Bahkan ibu saya sampai khawatir dan akhirnya ikut ke Surabaya untuk menemani selama proses pengerjaan itu. Ibu benar-benar supporting system untuk saya," kata.

Gani menggunakan gedung apartemen Denver setinggi 37 lantai di Kawasan Citraland, Surabaya untuk materi risetnya. Tapi, pembimbingnya, Sukobar sempat melarang karena hambatan yang dijalani.

 

2 dari 5 halaman

Menjadi Referensi

Gani menuangkan perincian perhitungan 11 lantai dengan volume, kapasitas produksi dan tenaga kerja, jumlah alat, durasi hingga estimasi harga yang berbeda, di tugas akhirnya.

" Saya merasa tertantang, karena tidak bisa mengerjakan 37 lantai, saya harus bisa mengerjakan 11 lantai dengan baik," ujar dia.

Gedung yang dia gunakan memang memiliki kesulitan di atas rata-rata karena berbentuk kotak di bagian bawah, lalu meninggi ke atas berbentuk huruf L.

Dia berharap, tugas akhirnya dapat menjadi referensi untuk mahasiswa yang ingin fokus pada metode konstruksi.

3 dari 5 halaman

Begini Rasanya Skripsi Diuji oleh Sri Mulyani

Dream - Mahasiswi Universitas Indonesia, Khaira Abdillah, menceritakan pengalaman menjalani ujian skripsi di hadapan Mentri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati

Khaira mengaku mengalami ketegangan yang hebat. Betapa tidak, Sri Mulyani yang selama ini hanya ia lihat di TV, kini ada di hadapannya langsung. Bahkan sebagai dosen penguji.

Peristiwa itu diunggah langsung oleh sang Menkeu, Kamis 20 Juni 2019. Dalam unggahan itu, Sri Mulyani terlihat tengah menjadi penguji dua mahasiswa Fakultas Ekonomi Bisnis Universitas Indonesia.

Sri Mulyani merupakan salah satu wanita hebat di Indonesia. Keahliannya pada bidang ekonomi sudah tak diragukan lagi.

Bukan hanya seorang menteri keuangan sejak Presiden SBY sampai Jokowi, ia juga merupakan mantan direktur lembaga keuangan dunia, International Monetary Fund (IMF).

Karena itu, Khaira Abdillah menuturkan betapa tegang menghadapi detik-detik ujian skripsi dengan dosen penguji seorang wanita yang pernah dinobatkan sebagai mentri keuangan terbaik Asia pada tahun 2006 itu.

4 dari 5 halaman

Merasa Tegang

Dengan skripsi berjudul Investigating the Impact of Internet Expansion on Learning Outcome in Indonesia, Khaira tampak lancar dalam menjawab setiap pertanyaan Sri Mulyani maupun dosen pembimbing lainnya, Dr. Teguh Dartanto, dan Dr. Chaikal Nuryakin.

      View this post on Instagram

Selain sebagai Menteri Keuangan RI, saya juga masih melaksanakan tugas sebagai dosen di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (FEB UI). Menjadi pengajar di kampus almamater adalah salah satu kebanggaan tersendiri bagi saya. Hari Selasa 18 Juni 2019, sebagai dosen FEB UI saya menjadi ketua sidang skripsi untuk dua orang mahasiswa. Yang pertama adalah Khaira Abdillah dengan skripsi yang berjudul Investigating the Impact of Internet Expansion on Learning Outcome in Indonesia. Pembimbing skripsi Khaira adalah Dr. Teguh Dartanto. Penguji lainnya adalah Dr. Chaikal Nuryakin. Mahasiswa kedua adalah Putra Prima Raka dengan skripsi yang berjudul The Impact of Intermediate Input Import on Indonesia's Manufacturing Export Performance of the Global and Non-global Production Network: Firm-Level Data Analysis. Pembimbing skripsi adalah Dr. Kiki Verico sedangkan Dr. Chaikal juga menjadi penguji. Senang sekali bisa menguji secara langsung dua orang mahasiswa FEB UI yang cerdas dan energik ini. Saya berharap mereka dapat mengimplementasikan ilmunya untuk kebaikan Indonesia.

A post shared by Sri Mulyani Indrawati (@smindrawati) on

Meski demikian, Khaira secara jujur merasa tegang menghadapi ujian skripsi dari Sri Mulyani.

Namun ia merasa bersyukur karena mendapat pengalaman yang tak terlupakan.

5 dari 5 halaman

Sri Mulyani Senang

Ia juga berterima kasih dengan masukan dari Sri Mulyani untuk riset dalam skripsinya. " Akhirnya sudah selesai sidang skripsi saya bersama ibu Sri Mulyani, rasanya cukup menegangkan,"

" Tapi alhamdulillah momen ini merupakan satu pengalaman yang tidak akan saya lupakan dan saya juga sangat mengapresiasi input dari ibu Sri Mulyani karena input tersebut sangat membangun untuk saya dapat membuat riset ini lebih baik lagi" ungkap Khaira setelah sidang dengan penguji Menteri Keuangan, Sri Mulyani.

Sementara, Sri Mulyani mengaku sangat senang bisa menguji Mahasiswi UI yang cerdas ini. " Senang sekali bisa menguji secara langsung dua orang mahasiswa FEB UI yang cerdas dan energik ini."

" Saya berharap mereka dapat mengimplementasikan ilmunya untuk kebaikan Indonesia." tandasnya dalam status Facebook Sri Mulyani Indrawati.

Beri Komentar
Adu Akting dengan Betari Ayu, Alvin Faiz Ceritakan Respon Sang Istri