Camkan! Menkes Peringatkan Kasus Omicron Bisa Naik Tinggi 35-65 Hari ke Depan!

Reporter : Ahmad Baiquni
Senin, 17 Januari 2022 11:01
Camkan! Menkes Peringatkan Kasus Omicron Bisa Naik Tinggi 35-65 Hari ke Depan!
Puncak kasus Covid-19 dengan masuknya Omicron diperkirakan akan berlangsung pada pertengahan Februari-Maret mendatang.

Dream - Menteri Kesehatan (Menkes), Budi Gunadi Sadikin, memperingatkan masyarakat untuk waspada dan tak lengah dengan perkembangan kasus Covid-19. Dalam beberapa hari ke depan, Menkes memperkirakan puncak kasus Omicron akan terjadi.

" Antara 35-65 hari ke depan akan terjadi kenaikan cukup cepat dan tinggi, itu yang memang harus dipersiapkan," ujar Budi, disiarkan Sekretariat Presiden.

Prediksi ini didasarkan pada kasus yang terjadi di sejumlah negara, khususnya Afrika Selatan. Menurut dia, sejumlah negara mengalami lonjakan tinggi dalam kurun waktu 35-65 hari.

Budi menyatakan telah menyampaikan laporan tersebut kepada Presiden Joko Widodo. Beberapa negara yang sempat mengalami lonjakan kasus Covid-19 varian Omicron kini mulai melandai.

" Beberapa negara sudah mengalami puncak kasus Omicron dan puncak tersebut dicapai secara cepat dan tinggi, waktunya berkisar 35-65 hari," kata Budi.

1 dari 5 halaman

Waspada Dua Bulan ke Depan

Kasus Omicron pertama kali terkonfirmasi di Indonesia pada pertengahan Desember 2021. Awal Januari 2022 mulai muncul kenaikan kasus Covid-19 bersamaan dengan bertambahnya kasus varian Omicron.

Karena itu, Budi meminta masyarakat untuk waspada dalam satu dua bulan ke depan.

" Jadi tergantung kita melihatnya dari mana, Indonesia pertama kali kita terindentifikasi pertengahan Desember tapi kasus kita mulai naik awal Januari," kata Budi.

 

2 dari 5 halaman

Beberapa Negara Sudah Alami Puncak

Menko Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan, menyatakan puncak kasus Covid-19 diprediksi terjadi mulai pertengahan Februari hingga awal Maret 2022. Ini didasarkan pada hasil kajian kasus yang terjadi di sejumlah negara.

" Dari hasil trajectory dari kasus Covid-19 di Afrika Selatan, puncak gelombang Omicron (di Indonesia) diperkirakan terjadi pada pertengahan Februari hingga awal Maret ini," kata Luhut.

Luhut mengungkapkan beberapa negara sudah melewati puncak kasus Omicron. Seperti di Inggrik, Afrika Selatan, Amerika Serikat, dan Prancis.

Tetapi di beberapa negara lain mulai terjadi lonjakan. Seperti di India, Thailand, dan Filipina.

" Pemerintah akan melakukan berbagai langkah mitigasi agar peningkatan kasus Omicron yang terjadi lebih landai dibandingkan negara lain," kata Luhut.

3 dari 5 halaman

Pandemi Mulai Genting Dipicu Omicron, Kantor Diminta Tidak WFO 100 Persen

Dream - Pandemi Covid-19 di Indonesia mulai kembali mengkhawatirkan. Kasus Covid-19 terus mengalami kenaikan, salah satunya dipicu varian Omicron.

Menko Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan selalu Koordinator Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat di Jawa-Bali meminta mobilitas masyarakat dikurangi. Perkantoran sebisa mungkin tidak menerapkan Work From Office 100 persen.

" Kami mengimbau kalau di kantor tidak perlu 100 persen yang tidak usah 100 persen yang hadir," ujar Luhut, disiarkan Sekretariat Presiden.

Luhut menyarankan perkantoran membuat kebijakan WFO maksimal 75 persen dalam dua pekan ke depan. Tetapi pemberlakuannya diserahkan kepada setiap perkantoran dalam menilai situasi di lingkungannya.

" Jadi diatur saja, lihat situasinya, apa dibikin 75 persen untuk dua minggu ke depan itu saya kira bisa dilakukan asesmen untuk kantor masing-masing," kata Luhut.

Imbauan untuk WFO tidak 100 persen ini, kata Luhut, hanya ditujukan bagi perkantoran. Untuk industri dinilai tidak bermasalah.

" Khususnya kantor, kalau industri saya kira tidak ada masalah," kata Luhut.

 

4 dari 5 halaman

Masuk Ruang Publik Diperketat

Selain itu, Luhut menyatakan aktivitas masyarakat di ruang publik akan diperketat. Ditetapkan hanya orang yang sudah divaksinasi lengkap yang boleh masuk ke ruang publik seperti pusat perbelanjaan.

" Hanya yang sudah vaksinasi dua kali dapat beraktivitas di tempat publik," kata dia.

Luhut pun meminta masyarakat yang belum menerima vaksinasi penuh atau doa dosis untuk segera meminta vaksin. Terutama masyarakat yang tinggal di Jawa-Bali.

" Teman-teman yang masih ada berapa juta orang belum vaksinasi dua kali Jawa-Bali supaya segera melakukan ini," kata dia.

 

5 dari 5 halaman

Dorong Capaian Vaksinasi

Lebih lanjut, vaksinasi untuk lansia akan terus digenjot. Khususnya di kabupaten kota yang belum mencapai target 70 persen.

" Saya mohon khusus kepada seluruh kepala daerah dan pimpinan daerah yang dosis kedua umum dan lansia masih di bawah 70 persen untuk mempercepat vaksinasi supaya memberikan perlindungan terhadap varian Omicron," kata Luhut.

Data sebaran Covid-19 pada Covid19.go.id mengalami kenaikan tinggi. Pada Sabtu, 15 Januari 2022, kasus terkonfirmasi mencapai 1.054 kemudian menurun di Minggu, 16 Januari 2022 dengan 855.

Angka pasien sembuh pada Sabtu tercatat sebanyak 464 kasus namun meningkat tinggi di hari berikutnya dengan 710 kasus. Sedangkan angka kematian harian pada Sabtu tercatat 4 kasus dan Minggu dengan 3 kasus.

Beri Komentar