Pria Tana Toraja Mengaku Nabi Terakhir, Tak Perlu Berzakat dan Puasa

Reporter : Maulana Kautsar
Senin, 2 Desember 2019 16:00
Pria Tana Toraja Mengaku Nabi Terakhir, Tak Perlu Berzakat dan Puasa
MUI telah melaporkan kasus ini ke polisi.

Dream - Paruru Daeng Tau menghebohkan warga Lembang Buntu Datu, Kecamatan Mengkendek, Kabupaten Tana Toraja, Sulawesi Selatan. Pemimpin Lembaga Pelaksana Amanah Adat dan Pancasila (LPAAP) mengaku sebagai nabi terakhir.

Dia menyebarkan ajaran sesat kepada warga di sana. " Dia sudah melakukan hal serupa di (Kabupaten Gowa)" kata Kepala Seksi Bimas Islam Kementerian Urusan Agama Kabupaten Tana Toraja, Tamrin Lodo.

Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Tana Toraja, tidak tinggal diam atas tindakan penyebaran ajaran sesat ini. Tamrin mengatakan kasus ini sudah dilaporkan ke Polres Tana Toraja.

" Kita berharap Paruru ini diberi efek jera oleh polisi karena waktu di (Kabupaten) Gowa dia cuma diberi teguran," ujar Tamrin.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, Paruru mengaku sebagai sebagai nabi terakhir. Dia tidak mewajibkan rukun Islam. Dari situlah, pihak MUI Kabupaten Tana Toraja menarik kesimpunan bahwa ajaran yang disebarkan Paruru merupakan aliran sesat. Tetapi, penilaian itu kemudian dibantah Paruru dengan dalih bahwa ajarannya juga merupakan bagian dari ajaran agama Islam.

 

1 dari 2 halaman

Ajaran Aneh

Pria yang mengaku sebagai nabi terakhir itu tidak mewajibkan untuk melaksanakan puasa saat Ramadan dan tidak diwajibkan mengeluarkan zakat hingga tidak perlu berhaji. Kepolisian, MUI, dan Kementerian Agama Kabupaten Tana Toraja Sulawesi Selatan, akan mengajari kembali para pengikut Paruru.

" Pihak MUI dan Kemenag sudah melakukan itu, kemarin mereka sempat sholat Jumat bareng dengan seluruh pengikut aliran sesat tersebut," kata Humas Polres Tana Toraja, Aipta Erwin, kepada Liputan6.com.

" Dia berdalih bahwa dirinya juga Islam. Padahal kan itu berbeda, bahkan tidak memenuhi rukun sesuai ajaran Islam," ucap dia menambahkan.

Erwin menyebut, saat ini Paruru melarikan diri ke wilayah lain. " Informasi yang saya dengar dia punya pengikut di Kabupaten Gowa, Kota Makassar, Hingga Kabupaten Luwu. Nanti kita akan panggil dia lagi setelah laporan diterima dan itu akan menjadi dasar kami," kata dia.

 

2 dari 2 halaman

Pengikut Berjumlah Puluhan

Erwin mengatakan, pihak kepolisian bersama Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Kementrian Agama Kabupaten Tana Toraja juga telah mendatangi sekretariat LPAAP yang berada di Dusun Mambura. Mereka mencabut seluruh atribut organisasai masyarakat tersebut karena dianggap sebagai aliran sesat.

" Dia punya rumah di sana dan dijadikan sebagai sekretariat. Kita sudah ke sana dan menurunkan semua atribut yang berkaitan degan organisasi tersebut," ujar dia.

Erwin mengatakan, belum memastikan kapan ajaran sesat ini menyebar. Tapi, dia menyebut pengikut ajaran sesat ini mencapai 50 orang.

" Ada delapan kepala keluarga atau sekitar 50 orang," ujar dia.

Sumber: Liputan6.com/Fauzan

Beri Komentar
Tutorial Ikuti Audisi LIDA 2020 Indosiar di KapanLagi Lewat Handphone