Kisah Hidup George Floyd, Korban Kebrutalan Polisi yang Picu Amarah Warga AS

Reporter : Razdkanya Ramadhanty
Selasa, 2 Juni 2020 13:43
Kisah Hidup George Floyd, Korban Kebrutalan Polisi yang Picu Amarah Warga AS
teman-teman yang mengenal Floyd saat remaja menggambarkannya sebagai "raksasa lembut" yang bersinar di lapangan dalam dua cabang olahraga, bola basket dan juga baseball.

Dream - Kematian George Floyd telah memicu kemarahan di Amerika Serikat. Aksi demonstrasi Black Lives Matter yang semula berlangsung tertib mendadak berubah menjadi penuh kekeasan. Di berbagai kota bahkan muncul aksi penjarahan serta pembakaran.

Sebelum foto dan video George Floyd yang menunjukan dirinya tergeletak di bawah lutut seorang polisi dan meninggal dunia, sosok pria afrika-Amerika ini diketahui memiliki jalan hidup berliku-liku.

Floyd pernah menjadi atlet dan terkenal. Di sisi lain, dia juga sempat terlibat tindak kriminalitas.

Puncak pencapaian Floyd terjadi saat dia masih menjadi seorang remaja di Houston. Floyd merupakan salah satu anggota Footbal yang menjadi juara runner-up di negara bagian Texas pada 1992 dalam kejuaraan Yates High School Lions.

Dia berada di titik terendah dalam hidupnya saat ditangkap karena perampokan pada 2007. Akibat perbuatannya, Floyd menjalani hukuman lima tahun penjara.

Tetapi sebagian besar, termasuk Floyd yang berusia 46 ketika ia meninggal di Minneapolis pada tanggal 25 Mei, 2020, hanya berusaha menjalani kehidupan seperti orang Amerika lainnya, mencari perbaikan dalam menghadapi tantangan pribadi dan sosial.

Kematiannya di tengah krisis kesehatan masyarakat dan malapetaka ekonomi yang telah menewaskan lebih dari 100.000 orang Amerika dan menyebabkan lebih dari 40 juta orang menganggur karena Covid-19 telah menjadi jenis penyakit terbaru yang menjangkiti negara itu pada 2020 ini.

1 dari 5 halaman

Sosok George Floyd Kecil dan Kehidupannya

Floyd adalah penduduk Houston, Texas. Dia besar di lingkungan di jantung kota komunitas kulit hitam, Third Ward, bagian selatan pusat kota.

Penyanyi Beyonce juga tumbuh di sana, seperti halnya adegan musik blues Bayou City. Drake, seorang rapper Kanada, memberi penghormatan kepada semangat musiknya, dan Floyd sendiri dianggap memiliki bakat rap ala bar sebagai bagian dari grup hip-hop pada 1990-an di Houston.

Tetapi kemiskinan, perpecahan rasial dan ketimpangan ekonomi menandai sejarahnya juga, seperti kota-kota Amerika lainnya. Dirusak oleh pemisahan di Abad ke-20, Third Ward yang ditinggalkan Floyd dalam beberapa tahun terakhir telah melihat kekerasan geng dan ketegangan karena perumahan.

" Setiap kali saya bertemu seseorang yang bukan dari sana, orang-orang ini akan berkata seperti 'bung, ya Tuhan, saya belum pernah melihat kemiskinan seperti ini," kata Ronnie Lillard, seorang warga dari wilayah itu kepada BBC, dilansir Senin, 1 Juni 2020.

" Orang-orang masih tinggal di gubuk-gubuk senapan yang didirikan pada tahun 1920-an. Kemiskinannya menyeluruh... dan karena dari daerah itu, sulit untuk melarikan diri," kata Lillard, seorang rapper yang melakukan pertunjukan dengan nama Reconcile.

 

2 dari 5 halaman

Atlet Bertalenta

Lillard mengatakan, Floyd dikenal di sekitar proyek dewan perumahan, Cuney Homes.

" Cuney Homes dikenal sebagai 'Batu Bata' dan jika kamu dari sana mereka memanggilmu 'tukang batu'. Dia seorang tukang batu," ujarnya.

Tumbuh sebagai seorang atlet berbakat yang tingginya enam kaki dan enam inci, teman-teman yang mengenal Floyd saat remaja menggambarkannya sebagai " raksasa lembut" yang bersinar di lapangan dalam dua cabang olahraga, bola basket dan juga sepak bola Amerika.

" Saya terpesona, karena pada usia 12 tahun usianya enam kaki," kata Jonathan Veal, seorang teman masa kecil dan mantan rekan satu tim Floyd, kepada media setempat.

" Saya belum pernah melihat orang setinggi itu sebelumnya," lanjutnya.

Di Sekolah Menengah John Yates, ia memakai nomor 88 di posisi ujung ketat untuk tim sepak bola, dan kemudian direkrut untuk bermain bola basket di South Florida State College di Avon Park, Florida, tempat ia menjadi mahasiswa dari tahun 1993 hingga 1995, menurut CNN.

Dia kembali ke Texas dan lanjut kuliah di Universitas A&M Texas, Kingsville, tetapi tidak sampai selesai.

 

3 dari 5 halaman

Pernah Terlibat Kasus Perampokan

Hidupnya kemudian berubah, dengan serangkaian penangkapan karena pencurian dan kepemilikan obat-obatan yang berpuncak pada tuduhan perampokan bersenjata pada tahun 2007, di mana ia dijatuhi hukuman lima tahun penjara.

Setelah bebas, dia ikut kegiatan pelayanan keagamaan dan berniat untuk berubah, termasuk mengubah lingkungannya.

" Sementara dia berupaya mengubah hidupnya sendiri, dia juga memperhatikan komunitasnya," kata Lillard.

 

4 dari 5 halaman

Memulai Hidup Baru

Keluarganya mengatakan kepada Houston Chronicle, Floyd pindah ke Minnesota pada 2018 setelah didorong oleh teman-teman melalui program kerja Kristen.

Christopher Harris, seorang teman dan mantan teman sekelasnya, mengatakan kepada media AS, Floyd " ingin memulai dari awal, awal yang baru" .

" Dia senang dengan perubahan yang dia lakukan," ujarnya.

Mantan atlet itu mendapatkan pekerjaan sebagai penjaga keamanan di badan amal Salvation Army setempat, dan kemudian bekerja sebagai penjaga truk dan penjaga klub dansa di Conga Latin Bistro, di mana ia dikenal sebagai " Big Floyd."

Namun, seperti banyak orang Amerika, dia diberhentikan di tengah penutupan bisnis massal akibat krisis Covid-19.

Pada hari penangkapannya, ia diduga berusaha membeli rokok dengan uang kertas palsu pecahan USD 20.

 

5 dari 5 halaman

Seorang yang Pemaaf

Kemarahan atas kematian Floyd telah memicu unjuk rasa di seluruh AS, dengan beberapa aksi berubah menjadi kekacauan dan kekerasan.

Lebih dari 1.600 orang telah ditangkap di puluhan kota, dan Garda Nasional dikerahkan di 15 negara bagian.

Lillard, yang menggambarkan kawannya sebagai " orang yang damai" , mendukung hak orang untuk didengar dan untuk perubahan, tetapi tidak akan memaafkan penjarahan atau kekerasan.

" Dia memiliki hati yang mudah memaafkan, tetapi dia juga seorang lelaki yang mendapatkan simpati masyarakat," katanya.

" Bahkan sebelum kematiannya, dia sadar bahwa orang-orang tersakiti."

" Menurut saya, hal ini telah berkembang menjadi sesuatu yang lebih dari George Floyd," tambahnya, berbicara tentang unjuk rasa.

" Saya pikir Anda menyaksikan frustrasi yang dimiliki warga Amerika dengan Amerika (sendiri)."

(Sah, Sumber: Merdeka.com)

Beri Komentar