Infrastruktur Distribusi Vaksin di Indonesia Sudah Siap

Reporter : Ahmad Baiquni
Selasa, 1 Desember 2020 17:30
Infrastruktur Distribusi Vaksin di Indonesia Sudah Siap
Indonesia telah memiliki sistem cold chain yang terbangun dengan baik dari Aceh sampai Papua.

Dream - Indonesia saat ini tengah menunggu datangnya vaksin Covid-19 dari luar negeri. Seluruh infrastruktur rantai distribusi yang dimiliki Indonesia telah siap digunakan.

Pakar imunisasi, dr Elizabeth Jane Soepardi, mengatakan, setiap vaksin perlu disimpan pada suhu dua hingga delapan derajat Celsius mulai dari pabrik sampai puskesmas. Untuk itu, sistem cold chain atau rantai penjaga suhu di Indonesia telah terbangun dengan baik sehingga vaksin disimpan secara aman.

" Dari manapun asal vaksinnya itu nanti, akan melalui pabrik vaksin kita di PT Bio Farma. Mereka sudah mempunyai armada untuk menerima dan mendistribusikan vaksin," ujar Elizabeth, dalam Keterangan Pers Juru Bicara Penanganan Covid-19.

Elizabeth mengatakan Bio Farma telah memiliki sejumlah depo vaksin yang tersebar di banyak daerah. " Kemudian provinsi sudah memiliki cold room atau lemari penyimpanan khusus," kata dia melanjutkan.

Sistem cold chain di Indonesia terbangun cukup baik dari Aceh sampai Papua. Setiap provinsi memiliki lemari pendingin dengan suhu dua sampai delapan derajat Celcius dan mampu menyimpan vaksin dalam waktu tiga sampai enam bulan.

1 dari 4 halaman

Perlunya Penyusunan Jadwal Vaksinasi

Setelah disimpan, vaksin dikirimkan secara bertahap ke kabupaten dan kota sampai ke rumah sakit dan puskesmas. Saat keluar dari ruang pendingin, vaksin cepat dimasukkan ke kotak penyimpanan sementara agar suhunya tetap terjaga.

" Idealnya pemberian vaksin itu harus terjadwal, pada tanggal berapa, jam berapa, dan di mana lokasinya. Baik petugas yang memberi pelayanan maupun masyarakat harus tahu, sehingga pada waktunya nanti pemberi pelayanan dan yang dilayani bertemu dengan teratur," kata Elizabeth.

Penyusunan jadwal yang dilakukan jauh hari sebelum vaksinasi dapat menunjang kemudahan dalam pelayanan. Ini karena waktu pelayanan sudah diperhitungkan.

" Maksimum satu orang hanya memerlukan 10 menit untuk dilayani dari pendaftaran hingga vaksinasi," kata dia, dikutip dari Covid19.go.id.

Sembari menunggu vaksin, masyarakat diminta tetap patuh protokol 3M dengan memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan. Protokol ini terbukti efektif mencegah penularan Covid-19.

 

Selalu ingat #PesanIbu untuk selalu mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak untuk pencegahan virus COVID19. Jika tidak, kamu akan kehilangan orang-orang tersayang dalam waktu dekat.

2 dari 4 halaman

Vaksin Efektif Kendalikan Pandemi, Tapi Butuh Waktu

Dream - Vaksin memegang peranan sangat penting dalam penanganan pandemi Covid-19. Vaksin dapat mengendalikan perkembangan pandemi.

" Vaksin bisa mengendalikan pandemi tapi itu butuh waktu, butuh proses," ujar Vaksinolog, dr Dirga Sakti Rambe, dalam diskusi bertajuk 'Setelah Vaksin Datang, Apa yang Perlu Disiapkan?', disiarkan channel YouTube FMB9ID_IKP.

Dirga mengatakan, pengembangan vaksin membutuhkan waktu yang cukup lama. Namun demikian, kehadiran vaksin sangat dibutuhkan dalam kondisi seperti sekarang.

Tak hanya penyiapan, Dirga juga menyinggung distribusi vaksin yang harus dilakukan secara hati-hati. Menurut dia, distribusi vaksin di Indonesia tidaklah mudah mengingat wilayah yang sebagian besar adalah kepulauan dengan jumlah penduduk mencapai lebih dari 260 juta.

" Oleh karena itu, sambil menunggu vaksin yang ada sekarang dan sekalipun nanti vaksinnya ada, kita harus terus menerapkan protokol pencegahan 3M," kata Dirga.

3 dari 4 halaman

Indonesia Cukup Siap

Meski begitu, Dirga menyatakan Indonesia punya pengalaman memadai dalam distribusi vaksin. Ini karena infrastruktur distribusi yang ada di Indonesia cukup memadai untuk mengantarkan vaksin hingga ke pelosok.

" Jangan khawatir, kita sudah berpengalaman. Kita sudah siap," kata dia.

Pengalaman Indonesia dalam memproduksi, distribusi, hingga implementasi vaksin cukup mumpuni. Ditambah, sistem rantai dingin (cold chain) sudah terbangun dengan baik di dalam negeri.

" 97 persen sistem rantai dingin ini berjalan dengan baik, jadi tidak perlu khawatir. Mulai dari pabrik sampai yang menerima di puskesma, misalnya di Aceh atau Papua, itu semua sudah siap," kata dia.

 

4 dari 4 halaman

SDM Memadai

Saat ini, Indonesia memiliki 23 ribu vaksinator yang telah terlatih. 7.000 di antaranya bahkan telah mendapatkan pelatihan khusus.

Tak hanya itu, terdapat 440 ribu tenaga kesehatan yang mendukung pelaksanaan vaksinasi. Mereka terdiri dari dokter umum, dokter spesialis, perawat, hingga bidan.

Lebih lanjut, Dirga yakin seluruh masyarakat dari berbagai lapisan siap bergotong royong menyukseskan program vaksinasi.

" Pada prinsipnya, kita ingin semua terlibat supaya vaksin ini bisa dimanfaatkan seluas-luasnya oleh masyarakat," ucap Dirga.


Selalu ingat #PesanIbu untuk selalu mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak untuk pencegahan virus COVID19. Jika tidak, kamu akan kehilangan orang-orang tersayang dalam waktu dekat.

Beri Komentar